Materi

Materi kelas 4 semester 1

Standar Kompetensi   :

2. Memahami Hubungan Antara Srtuktur Bagian Tumbuhan dengan Fungsinya .

Kompetensi Dasar       :

2.1 Menjelaskan Hubungan Antara Struktur Bunga dengan Fungsinya

Bagian-Bagian Utama

Bagian utama bunga terdiri dari kelopak (calix) tajuk/ mahkota (corolla), benang sari (stamen) dan putik (pistilum). Bagian lainnya adalah dasar bunga (reseptakulum), tangkai bunga (pediselus) dan kelenjar madu (nektarium) (Gambar 1).

default

Gambar 1. Bagian-bagian bunga

Bagian utama bunga dapat saling berlekatan atau terpisah-pisah. Jika terjadi persatuan 2 bagian yang sama disebut konasi atau kohesi sedangkan jika persatuan antara 2 bagian yang berbeda disebut adnasi. Bunga terdiri dari beberapa daun yang tersusun berkarang. Karangan paling luar adalah kelopak. Helaiannya disebut sepal, dapat berlekatan (gamosepalus /sinsepalus) atau terpisah (polipetal/dialipetal). Fungsi kelopak adalah melindungi bunga pada saat masih kuncup. Setelah kelopak, dapat ditemukan korola, helaiannya disebut petal. Fungsi mahkota adalah untuk menarik polinator dan sebagai pelindung alat kelamin. Benang sari adalah alat kelamin jantan terdiri dari tangkai sari (filamen), kepala sari (anthera), dan penghubung (conectivum) (Gambar 2). Keseluruhan benang sari pada bunga disebut andresium (androecium). Putik (pistilum) adalah alat kelamin betina. Putik terdiri dari bakal buah (ovarium), tangkai putik (stilus) dan kepala putik (stigma). Keseluruhan putik disebut ginasium (gynaecium). Di dalam ovarium terdapat bakal biji (ovulum).

untitled

Gambar 2. Benang sari dan Sayatan melintang kepala sari

Letak bunga Pada tumbuhan

Letak bunga pada tumbuhan disebut anthotaxis. Berdasarkan posisi bunga terhadap bunga lain, dibedakan menjadi tiga macam antotaxis, yaitu :

1. Hanya satu bunga (planta uniflora) seperti bunga coklat (Zephyranthes rosea) dan lili (Lilium longiflorum)

2. Kuntum bunga tersebar dan terdapat sendiri-sendiri ( flores sparsa). Bunga soliter, letaknya terminal di ujung ranting atau aksiler, seperti bunga Cucurbita

3. Perbungaan (inflorescentia) terdiri dari satu sumbu bersama tempat melekat sejumlah kuntum bunga sehingga menghasilkan satu kesatuan.

2.2.      Struktur benangsari

Dalam satu bunga jumlah benang sari bervariasi. Berdasarkan panjangnya dapat dibedakan menjadi benang sari didinamus (2 panjang, 2 pendek) dan tetradinamus (4 panjang, 2 pendek).

untitledv

Gambar 3. Benangsari tetradinamus dan didinamus

Benang sari dapat terpisah atau berlekatan satu dengan yang lain. Benang sari yang berlekatan dapat dibedakan menjadi :

1. Monadelfus, terdiri dari 1 tukal, seperti pada Hibiscus sp

2. Diadelfus, memilki 2 tukal (1+9), seperti pada Papilionaceae

3. Polyadelfus, lebih dari 2 tukal, seperti pada Calliandra sp (Gambar 4.)

ddv

Gambar 4. Pelekatan benangsari

Kepala sari dapat terpisah atau berlekatan (syngenesis) (Gambar 5). Tangkai sari umumnya berbentuk silindris, tetapi ada stamen yang seperti lembaran dan biasanya steril, misalnya dapat ditemukan pada bunga Canna hybrida

vv

Gambar 5. Kepala sari yang berlekatan

 Struktur Putik.

Bedasarkan letak ovarium terhadap dasar bunga, dapat dibedakan menjadi : ovarium menumpang (superum), ovarium tenggelam (inferum), dan ovarium setengah tenggelam (hemi/semi inferum). Berdasarkan letak ovarium terhadap perhiasan bunga, dapat dibedakan menjadi ovarium epiginus, ovarium periginus, dan ovarium hipoginus (Gambar 6)

dv

Gambar 6. Letak ovarium terhadap perhiasan bunga

Putik tersusun dari karpel, karpel ini dapat terpisah-pisah (apokarp) atau bersatu (sinkarp). Ruang pada karpel dapat dibedakan menjadi beruang satu (unilokular), bilokular, trilokular, dan multilokular. Ovulum melekat pada dinding ovarium melalui plasenta (tembuni). Berdasarkan tempat melekatnya dapat dibedakan menjadi marginalis, parietalus, aksilaris, sentralis, basalis, dan apikal (Gambar 7).

fh

Gambar 7. Tipe plasentasi

Beberapa jenis bunga ada yang memiliki perhiasan bunga yang tidak dapat dibedakan antara kaliks dan korola, disebut tenda bunga (perigonium), helaiannya disebut tepal. Tepal ini dapat ersusun terpisah (perigonium choripetalum/p. pleiopetalum) atau saling berlekatan (p. sintepalum/p. gamotepalum). Jika tenda bunga ini memiliki ciri seperti korola disebut p. petaloid/corrolina sedangkan jika mirip dengan kaliks disebut p.sepaloid / p. calisinus.

Pada beberapa tumbuhan terdapat jarak antara mahkota dengan benang sari dan putik. Jarak tersebut terbentuk akibat pemanjangan dasar bunga disebut androginophore (andro = jantan; gyna = bentina; phore = tangkai). Jika dasar bunga yang mengalami pemanjangan hanya diantara benang sari dan putik disebut ginofore, sedangkan jika pemanjangan diantara mahkota dengan benang sari disebut androfore (Gambar 8.)

 nn

Gambar 8. Androfore dan ginofore

kembali ke Home

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s